Adab Bertamu

0
144

๐Ÿ“— KITAB MINHAJUL MUSLIM ๐Ÿ“—
โœ Syaikh Abu Bakar Jabir al-Jaza’iri ุฑุญู…ู‡ ุงู„ู„ู‡ ุชุนุงู„ู‰

BAB ADAB
PASAL KESEPULUH

ADAB BERTAMU

๐Ÿ‘ค Ustadz Dr. Khalid Basalamah, M.a ุญูุธู‡ ุงู„ู„ู‡ ุชุนุงู„ู‰

๐Ÿ“† 01 Rabi’ul Akhir 1439 H / 18 Desember 2017
โฐ Ba’da Isya – Selesai
๐Ÿ•Œ Masjid Al-Ikhlas, Komplek Karang Tengah Permai, Ciledug, Tangerang Banten.
====================

Bertamu ini adalah Ibadah jika berniatkan karena Allah Subhรขnahu Wa Ta’รขlรข untuk mengunjungi teman, kerabat, saudara dll. Bertamu yang paling tinggi kedudukan pahalanya adalah bertamu kepada Kerabat, Khususnya Kedua Orang Tua kita.

Seorang Muslim meyakini kewajiban menghormati tamu. Sebagaimana dengan Sabda Nabi Muhammad Shallallรขhu ‘Alaihi Wasallam:

ู…ูŽู†ู’ ูƒูŽุงู†ูŽ ูŠูุคู’ู…ูู†ู ุจูุงู„ู„ู‡ู ูˆูŽุงู’ู„ูŠูŽูˆู’ู…ู ุงู’ู„ุฃุฎูุฑู ููŽู„ู’ูŠููƒู’ุฑูู…ู’ ุถูŽูŠู’ููŽู‡ู

“Barangsiapa yang beriman Kepada Allah dan hari akhir hendaklah memuliakan tamu.”
(H.R Al-Bukhari no. 6018; Muslim no. 47)

Nabi Muhammad Shallallรขhu ‘Alaihi Wasallam Bersabda:
“Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan Hari Kemudian (Kiamat), maka hendalah memuliakan tamunya dengan memberikan ja’izahnya (hak tamu atas pemilik rumah).” Para sahabat bertanya, “Apa saja ja’izahnya?” Beliau menjawab, “Sehari semalam, dan menjamu adalah selama tiga hari. Maka selebihnya adalah sedekah.”
(H.R Al-Bukhari no. 6019; Muslim no. 48)

Maka dari itulah seorang Muslim berpegang teguh pada adab-adab berikut:

*A. UNDANGAN PERTAMUAN*

1. Hendaklah mengundang orang-orang bertakwa untuk bertakwa, bukan orang-orang yang fasik dan durhaka.
Sebab Rasulullah Shallallรขhu ‘Alaihi Wasallam Bersabda:

ู„ุงูŽ ุชูุตูŽุงุญูุจู’ ุฅูู„ุงู‘ูŽ ู…ูุคู’ู…ูู†ู‹ุง,ูˆูŽู„ุงูŽ ูŠูŽุฃู’ูƒูู„ู ุทูŽุนูŽุงู…ูŽูƒ ูŽุฅูู„ุงู‘ูŽ ุชูŽู‚ููŠู‘ูŒ

โ€œJanganlah engkau berteman melainkan dengan seorang mukmin, dan janganlah memakan makananmu melainkan orang yang bertakwa.โ€
(H.R Ahmad no. 10944; Abu Dawud no. 4832; at-Tirmidzi no. 2395; Ibnu Hibban, 2/314 dan al-Hakim, 4/143. Hadist Shahih.)

2. Jangan hanya mengundang orang-orang kaya saja untuk bertamu dengan mengabaikan orang-orang miskin.
Rasulullah Shallallรขhu ‘Alaihi Wasallam Bersabda:

ุดูŽุฑู‘ู ุงู„ุทู‘ูŽุนูŽุงู…ู ุทูŽุนูŽุงู…ู ุงู„ู’ูˆูŽู„ููŠู…ูŽุฉู ูŠูุฏู’ุนูŽู‰ ู„ูŽู‡ูŽุง ุงู„ุฃูŽุบู’ู†ููŠูŽุงุกู ุŒ ูˆูŽูŠูุชู’ุฑูŽูƒู ุงู„ู’ููู‚ูŽุฑูŽุงุกู

โ€œSejelek-jelek makanan adalah makanan walimah di mana orang-orang kayanya diundang dan orang-orang miskinnya ditinggalkan.โ€
(H.R Al-Bukhari no. 5177; Muslim no. 1432.)

3. Tidak bermaksud bermewah-mewahan dan berbangga diri dengan bertamu, melainkan untuk mengikuti Sunnah Nabi Shallallรขhu ‘Alaihi Wasallam dan para nabi sebelumnya, seperti Nabi Ibrahim ‘Alaihissalรขm yang dijuluki “Abu adh-Dhifan” (Orang yang suka mengundang tamu).

4. Jangan mengundang orang yang sudah mengetahui sulit untuk hadir atau orang yang terganggu oleh saudara-saudara yang hadir lainnya.

*B. ADAB MEMENUHI UNDANGAN JAMUAN*

1. Hendaklah seseorang Muslim selalu memenuhi Undangan, tidak melalaikannyaย  kecuali ada Udzur. Sebab Rasulullah Shallallรขhu ‘Alaihi Wasallam Bersabda:

ู…ูŽู†ู’ ุฏูุนูู‰ูŽ ููŽู„ู’ูŠูุฌูุจู’

“Barangsiapa diundang, hendaklah ia memenuhinya.”
(H.R Muslim no. 1430.)

2. Hendaknya tidak membeda-bedakan antara orang fakir dan orang kaya dalam memenuhi undangan.

3. Hendaklah tidak membeda-bedakan dengan yang jauh dengan yang dekat. Jika ada dua undangan hendaknya kita dahulukan yang pertama dengan meminta maaf kepada pengundang yang belakangan.

4. Hendaknya jangan tidak memenuhi undangan karena alasan berpuasa (Sunnah), akan tetapi segera menghadirinya.
Rasulullah Shallallรขhu ‘Alaihi Wasallam Bersabda:

ุฅุฐูŽุง ุฏูุนูู‰ูŽ ุฃูŽุญูŽุฏููƒูู…ู’ ููŽู„ู’ูŠูุฌูุจู’ ููŽุฅูู†ู’ ูƒูŽุงู†ูŽ ุตูŽุงูุฆู…ู‹ุง ููŽู„ู’ูŠูุตูŽูู„ู‘ู ูˆูุฅูู†ู’ ูƒูŽุงู†ูŽ ู…ููู’ู€ุทูุฑู‹ุง ููŽู„ู’ูŠูุทู’ุนูู…ู’

โ€œJika salah seorang di antara kalian di undang, hadirilah! Apabila ia puasa, doakanlah! Dan apabila tidak berpuasa, makanlah!โ€
(HR. Muslim no. 1431.)

5. Ketika memenuhi undangan hendaknya berniat menghormati saudaranya sesama Muslim agar mendapat pahala.

*C. ADAB MENGHADIRI UNDANGAN.*

1. Hendaknya tidak terlambat datang agar tidak membuat mereka gelisah, dan juga tidak tergesa-gesa untuk datang, agar tidak membuat mereka kaget karena belum siap.

2. Apabila memasuki ruangan majelis hendaknya tidak mengedepankan diri, akan tetapi hendaknya bersikap tawadhu’ (rendah hati). Apabila dipersilahkan duduk, maka duduklah disitu dan jangan meninggalkannya.

3. Hendaklah segera menghidangkan makanan untuk tamu, karena segera menyuguhkan hidangan itu pertanda memuliakannya.
Rasulullah Shallallรขhu ‘Alaihi Wasallam Bersabda:

ู…ูŽู†ู’ ูƒูŽุงู†ูŽ ูŠูุคู’ู…ูู†ู ุจูุงู„ู„ู‡ู ูˆูŽุงู’ู„ูŠูŽูˆู’ู…ู ุงู’ู„ุฃุฎูุฑู ููŽู„ู’ูŠููƒู’ุฑูู…ู’ ุถูŽูŠู’ููŽู‡ู

“Barangsiapa yang beriman Kepada Allah dan hari akhir hendaklah memuliakan tamu.”
(H.R Al-Bukhari no. 6018; Muslim no. 47)

4. Hendaknya tidak segera mengangkat (menarik kembali) makanan sebelum mereka benar-benar tidak mengambilnya dan semua hadirin benar-benar selesai makan.

5. Hendaknya menghidangkan untuk tamu secukupnya, karena menyedikitkan itu menodai wibawa dan kehormatan diri, sedangkan berlebih-lebihan adalah sikap memaksakan diri dan ada unsur pamernya.

6. Apabila seorang Muslim menginap, hendaknya tidak lebih dari tiga hari, kecuali jika tuan rumahnya yang memaksanya untuk tinggal lebih dari itu.

7. Hendaknya mengantarkan tamu hingga keluar rumah, karena yang demikian itu kebiasaan para as-Salaf ash-Shalih.

8. Hendaknya tamu pulang dengan lapang dada, sekalipun ia merasakan ada kekurangan dari tuan rumah, yang demikian itu termasuk ciri _Husnul Khuluq_ (budi pekerti yang luhur) yang bisa mencapai derajat orang yang rajin berpuasa dan shalat malam.

9. Hendaknya setiap muslim mempunyai tiga ruang tidur. Yang satu untuk dirinya, yang satu untuk keluarganya dan satu untuk tamu.

Wallรขhu A’lam.

โ—ปโ—ปโ—ปโ—ปโ—ปโ—ปโ—ปโ—ป
โœ ู…ุญู…ุฏ ุฑุถูˆุงู†
(Maa Haadzaa)

๐Ÿ“จ Diposting dan disebarkan kembali oleh Maa Haadzaa

๐Ÿ•Œ Silahkan bergabung untuk mendapatkan info seputar kajian dan atau ilmu sesuai sunnah
Melalui:
Website https://www.maahaadzaa.com
Join Channel Telegram https://goo.gl/tF79wg
Like Facebook Fans Page https://goo.gl/NSB792
Subscribe YouTube https://goo.gl/mId5th
Follow Instagram https://goo.gl/w33Dje
Follow Twitter https://goo.gl/h3OTLd
Add BBM PIN: D3696C01
WhatsApp Group khusus *Ikhwan* https://chat.whatsapp.com/61ro649XzxE98l4td4JvkB
WhatsApp Group khusus *Akhwat* https://chat.whatsapp.com/9saNIveT7I5L2bIcDZBJH0

Silahkan disebarluaskan tanpa mengubah isinya. Semoga menjadi ladang amal kebaikan untuk kita.
Jazaakumullahu khairan.

Tinggalkan Balasan